Menyandang Pradiabetes, Perlukah Pola Makan Dibatasi?

Diagnosis pradiabetes tak perlu membuat kamu berkecil hati. Masih ada waktu untuk mencegahnya berkembang menjadi diabetes dengan cara mengubah pola makan menjadi lebih sehat.

Pradiabetes adalah kondisi saat kadar gula darah puasa seseorang berada di kisaran 100-125 mg/dL dan gula darah 2 jam setelah makan 140-199 mg/dL atau kadar HbA1c 5,7-6,4%. Menurut pakar kesehatan, sejak awal terdiagnosis, kondisi pradiabetes bisa berkembang menjadi diabetes dalam kisaran waktu 10 tahun atau bahkan bisa lebih cepat. Tak perlu berkecil hati bila kamu atau anggota keluarga didiagnosis mengalami pradiabetes. Pasalnya, tindakan preventif yang tepat bisa mengurangi risiko diabetes hingga 40-75%, seperti yang terungkap dari hasil penelitian yang dipublikasikan dalam Jurnal The Lancet.

Salah satu langkah pencegahan yang paling efektif, menurut pakar kesehatan, adalah dengan menerapkan pola makan sehat dan lebih aktif bergerak dalam kehidupan sehari-hari. Apa saja jenis makanan yang dianjurkan dan yang harus dihindari? Sebagai pedoman, berikut jenis-jenis makanan yang aman dikonsumsi dan perlu dihindari oleh penyandang pradiabetes.

 

() Pilih makanan bernilai IG rendah

Nilai IG (Indeks Glikemik) menandakan seberapa cepat kenaikan kadar gula darah setelah mengonsumsi makanan tertentu. Karenanya, untuk memelihara keseimbangan kadar gula darah, penyandang pradiabetes perlu sebisa mungkin memilih jenis-jenis makanan dengan nilai IG rendah. Makanan bernilai IG rendah akan dicerna tubuh secara perlahan sehingga melepaskan gula secara bertahap ke dalam darah. Jenis makanan bernilai IG rendah contohnya adalah nasi merah, nasi hitam, serta aneka produk whole grain, mulai dari roti, pasta, dan sereal whole grain.

 

(X) Hindari minuman manis

Kamu suka minum soda, kopi dan teh manis, jus yang diberi gula, serta sirup? Mulai sekarang, hapus segala jenis minuman manis tersebut dan gantikan dengan air putih. Minumlah kopi, teh, dan jus tanpa tambahan gula. Jika ingin menambah cita rasa pada minuman, cobalah aneka resep infused water yang mudah ditemukan di internet. Gemar mengonsumsi minuman manis adalah salah satu pemicu utama kondisi obesitas yang bisa meningkatkan risiko diabetes.

 

() Perbanyak konsumsi serat

Konsumsi serat yang terdapat dalam sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan, akan membantu melancarkan proses pencernaan dan menghadirkan rasa kenyang lebih lama. Ini penting untuk mendukung program pencapaian berat badan ideal, terutama bagi mereka yang mengalami obesitas. Penelitian menyatakan bahwa penyandang pradiabetes yang sukses menurunkan berat badan antara 5-7% dari bobot tubuhnya, akan bisa memangkas risiko diabetes hingga 58%.

 

(X) Singkirkan lemak tak sehat

Tubuh kita memerlukan asupan lemak untuk membantu proses pembuatan hormon dan membran sel, mengangkut vitamin A, D, E, dan K ke seluruh tubuh, dan berbagai fungsi lainnya. Tapi hati-hati, salah memilih asupan lemak malah bisa memperbesar lingkar pinggang dan meningkatkan risiko obesitas dan diabetes. Karenanya, pilih jenis lemak sehat untuk konsumsi sehari-hari, seperti yang terdapat dalam minyak zaitun, buah alpukat, ikan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

 

() Pilih camilan sehat

Menerapkan pola makan sehat bukan berarti kamu harus menghindari camilan. Hanya saja, sebisa mungkin, pilih jenis camilan kaya gizi dan tidak mengandung zat-zat yang bisa merugikan kesehatan. Kamu mungkin sudah menyadari bahwa camilan sehat itu penting, namun pilihannya jadi terbatas. Nah, untuk memenuhi gaya hidup sehat dan selera  kamu, SOYJOY hadir dengan rasa yang lebih enak. Terbuat dari kedelai utuh dan buah-buahan asli, SOYJOY memiliki nilai IG rendah, dan kaya kandungan protein dan serat sehingga bisa menghadirkan rasa kenyang lebih lama.

 

Yuk, atasi kondisi pradiabetes dari sekarang.

 

Sumber:

Related Articles