Bagi penyandang diabetes, menjalankan ibadah puasa adalah sebuah pilihan yang perlu dipertimbangkan secara seksama. Pasalnya, kondisi berpuasa bisa memicu munculnya hipoglikemia (kadar gula darah rendah) dan dehidrasi yang berpotensi mengancam jiwa. Berikut beberapa hal yang wajib diperhatikan agar ibadah puasa Anda berjalan dengan lancar:

1. Konsultasi dengan dokter

Sebelum memutuskan hendak berpuasa atau tidak, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mempertimbangkan berbagai risikonya.

Jangan takut jika Anda tidak memiliki waktu ke klinik karena kini Anda dapat berkonsultasi melalui aplikasi Dokter Diabetes untuk Android, di mana Anda dapat berkonsultasi dengan dokter ahli secara online.

Jika dokter tidak mengizinkan, maka tak perlu memaksakan diri karena kesehatan Anda bisa jatuh terpuruk karenanya. Sebaliknya, jika dokter memberikan lampu hijau, maka tanyakan batasan yang mesti Anda patuhi serta hal-hal lain yang perlu diperhatian selama menjalani ibadah puasa.

 

2. Sahur mendekati waktu imsak

Semakin lama tubuh Anda tidak mendapatkan asupan makanan, maka risiko serangan hipoglikemia pun akan kian meningkat. Karenanya, usahakan menyantap sahur beberapa saat menjelang waktu imsak, dan bukannya dalam rentang waktu yang terlalu jauh misalnya pada tengah malam. Langkah ini akan membantu menstabilkan kadar gula darah Anda hingga tiba waktunya berbuka.

3. Pilih karbohidrat kompleks

Agar bisa melepaskan energi secara perlahan-lahan, pilihlah makanan dari jenis karbohidrat kompleks untuk menu sahur Anda, seperti beras merah dan olahan kacang kedelai yang memiliki nilai GI rendah, kenyang lebih lama selama puasa dan menjaga porsi makan selama berbuka. Jenis-jenis makanan tersebut akan membantu memelihara kestabilan tenaga serta kadar gula darah Anda sepanjang hari.

4. Jangan tergiur takjil manis

Sepanjang bulan puasa, Anda akan mendapati berbagai macam menu berbuka (takjil) yang lezat-lezat seperti kolak, bubur kampiun, cendol, es buah, dan sebagainya. Konsultasikan pada dokter apakah Anda dapat ikut mencicipinya. Jika dokter mengizinkan, maka santaplah takjil dalam porsi kecil saja. Bahkan sebetulnya potongan buah-buahan sudah lebih dari cukup sebagai takjil Anda.

5. Cukupi asupan cairan

Jika pola makan tidak dikelola dengan baik, berpuasa dari fajar hingga matahari terbenam bisa berisiko menimbulkan dehidrasi. Untuk menghindarinya, pastikan Anda menyantap cairan dalam jumlah cukup, baik dalam bentuk minuman maupun makanan. Selain banyak minum di waktu sahur dan berbuka, pilih pula menu makanan yang mengandung kuah serta perbanyaklah konsumsi sayur dan buah-buahan.

6. Amati sinyal tubuh

Tak kalah penting dari menyeleksi jenis makanan, perhatikan pula sinyal-sinyal tubuh Anda selama berpuasa. Jika mendapati gejala hipoglikemia seperti pusing, keringat dingin, dan pandangan berkunang-kunang, maka berbukalah sesegera mungkin. Ibadah puasa kelak bisa dilanjutkan apabila kondisi tubuh Anda sudah membaik.

Selamat berpuasa!

 

Sumber: diabetes.org.uk; prodia.co.id

deneme bonusu veren siteler
betticket
betebet
venüsbet
bonus veren siteler
deneme bonusu veren siteler
Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu
casino siteleri
vdcasino ilbet giriş ilbet yasal casino siteleri
deneme bonusu veren siteler
pornstar xxx video hot sexy video
xxx hindi Real Indian Group Sex Tamil wife fucking xxx