Meski tak sama, diabetes dan hipertensi saling berhubungan. Kehadiran salah satu bisa menjadi pemicu kemunculan yang lainnya.

Bagai sahabat karib, diabetes dan tekanan darah tinggi (hipertensi) kadang hadir berdampingan. Ya, dibandingkan mereka yang sehat, para penyandang diabetes lebih mungkin mengalami hipertensi. Di Amerika, angka prevalensi hipertensi pada penyandang diabetes mencapai 2 dari 3 orang. Demikian pula sebaliknya, kondisi tekanan darah tinggi dapat meningkatkan risiko terjadinya komplikasi akibat diabetes, seperti masalah pada ginjal serta kerusakan fungsi mata. Bagaimana keduanya saling berhubungan?

Tingginya kandungan gula di dalam aliran darah yang dialami oleh penyandang diabetes bisa membuat darah menjadi lebih kental sehingga aliran darah melambat. Perlambatan aliran darah ini dapat mengakibatkan terbentuknya plak pada dinding pembuluh darah. Penumpukan plak yang berlebihan mampu mengakibatkan pembuluh darah menyempit dan mengeras (aterosklerosis) sehingga tekanan darah meningkat. Jika tidak segera diatasi, aterosklerosis bisa mengakibatkan kerusakan pada pembuluh darah, serangan jantung, stroke, gagal jantung, ataupun gagal ginjal.

Bukan hanya itu, riset terbaru menyatakan bahwa kondisi diabetes yang disertai hipertensi juga bisa mengakibatkan berkurangnya jumlah sel-sel otak serta gangguan memori pada mereka yang berusia paruh baya. Berdasarkan hasil penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Neurology tersebut, penderita memiliki volume total otak berukuran 2,9% lebih kecil dan volume hippocampus (area otak yang berhubungan dengan memori) berukuran 4% lebih kecil dibandingkan orang yang sehat. Penyandang diabetes di usia paruh baya yang juga mengidap hipertensi pun berisiko menderita kerusakan pada sejumlah area otak dibandingkan orang yang sehat.

Itu sebabnya, upaya mengendalikan nilai tekanan darah selalu menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam penanganan kondisi diabetes. Apa yang bisa dilakukan untuk memelihara agar tekanan darah selalu berada dalam skala normal (di bawah 130/80 mmHg)? Selain mengonsumsi obat sesuai petunjuk dokter, terapkan pula gaya hidup sehat dengan cara berhenti merokok, menerapkan pola makan seimbang, mempertahankan berat badan ideal, berolahraga secara teratur, serta membatasi konsumsi lemak dan garam dalam makanan sehari-hari.

Dengan melakukannya secara teratur dan konsisten, maka para penyandang diabetes pun bisa menikmati hidup yang lebih berkualitas dan terhindar dari ancaman komplikasi serta penyakit berat yang diakibatkan oleh tingginya kadar gula darah dan tekanan darah tinggi.

Sumber: diabetes.org, webmd.com, medicalnewstoday.com

deneme bonusu veren siteler
betticket
betebet
venüsbet
bonus veren siteler
Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu
casino siteleri
vdcasino ilbet giriş ilbet yasal casino siteleri
deneme bonusu veren siteler
pornstar xxx video hot sexy video
xxx hindi Real Indian Group Sex Tamil wife fucking xxx
Deneme bonusu veren siteler
Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler Deneme bonusu veren siteler
deneme bonusu veren siteler
Deneme bonusu veren siteler
escort bodrum